top of page

Origin News #3: Earn More, Borrow Less: How High Rates Boost Savings and Fuel Business Growth



Pada April 2024, Bank Indonesia telah memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan atau BI Rate menjadi 6,25%. Ada banyak pendapat yang mendukung dan menentang keputusan ini. Misalnya, keputusan ini dapat menghemat cadangan dan meningkatkan kepercayaan investor. Beberapa pihak juga berpendapat bahwa menaikkan suku bunga acuan dapat mengurangi tekanan terhadap rupiah di pasar spot. Selain itu, anggota Federal Open Market Committee (FOMC) juga melakukan pemungutan suara mengenai penetapan suku bunga dan suku bunga akan tetap tidak berubah di 5,5% pada Juli 2024. Suku bunga jangka pendek merupakan faktor penting dalam penilaian mata uang, sehingga pedagang memantau dengan cermat perubahan suku bunga. Suku bunga yang lebih tinggi dari suku bunga yang diharapkan dapat dianggap positif/optimis untuk USD, sedangkan suku bunga yang lebih rendah dari suku bunga yang diharapkan dapat dianggap negatif/pesimis untuk USD.



Gambar 1. Tingkat Suku Bunga Acuan Bank Indonesia




Gambar 2. Tingkat Suku Bunga The Fed Amerika Serikat


Suku bunga yang tinggi dapat menjadi pedang bermata dua bagi pertumbuhan bisnis, dimana dapat menciptakan situasi yang rumit bagi pertumbuhan bisnis. Hal ini menawarkan potensi penghematan yang lebih besar dan peningkatan keuntungan, namun juga tantangan terkait dengan rendahnya biaya pinjaman dan pengeluaran pribadi. Perusahaan yang dapat beradaptasi dan mengembangkan rencana keuangan strategis dapat mencapai pertumbuhan dengan mengoptimalkan arus kas, mempertimbangkan opsi pembiayaan alternatif, dan fokus pada efisiensi operasional. 

Dalam lingkungan suku bunga tinggi, beberapa perusahaan mungkin memperoleh keuntungan sementara. Jika perusahaan dapat mempertahankan struktur penetapan harga saat ini ketika pesaingnya menghadapi biaya pinjaman yang lebih tinggi (yang berarti biaya produksi lebih tinggi), perusahaan mungkin dapat memperoleh keuntungan yang lebih tinggi. Peningkatan profitabilitas tersebut dapat dicapai dengan cara (1) investasi internal: perusahaan dapat menginvestasikan kembali keuntungan tambahan ini secara internal untuk strategi pertumbuhan masa depan seperti pengembangan produk, kampanye pemasaran, dan mempekerjakan personil terampil. (2) pelunasan utang: jika suatu perusahaan sudah terlilit utang, suku bunga yang tinggi dapat menjadikan pembayaran utang sebagai prioritas. Hal ini mengurangi beban keuangan jangka panjang dan membebaskan arus kas masa depan untuk aktivitas yang berorientasi pada pertumbuhan. Selain itu, suku bunga yang lebih tinggi mungkin menguntungkan beberapa perusahaan, terutama perusahaan yang memiliki struktur keuangan dan posisi pasar yang kuat. Dalam lingkungan dengan suku bunga tinggi, perusahaan juga dapat menetralisir pesaing dengan: (1) memperoleh keuntungan yang lebih tinggi dengan mempertahankan harga produk atau jasa perusahaan saat ini sementara pesaing mengalami peningkatan biaya produksi karena tingginya suku bunga; (2) fokus pada optimalisasi proses bisnis internal untuk mengurangi biaya dan meningkatkan profitabilitas; (3) menawarkan pilihan pembiayaan yang lebih kompetitif kepada pelanggan, seperti cicilan bebas bunga dan program loyalitas, untuk mempertahankan pelanggan dan meningkatkan penjualan selama masa. 

Ketika perekonomian terus melambat dan suku bunga terus meningkat, banyak pelaku usaha mungkin merasa stres dan cemas. Namun di balik awan gelap ini terdapat peluang bagi perusahaan yang cerdas dan mudah beradaptasi. Meningkatnya suku bunga menimbulkan tantangan, namun juga dapat membuka celah untuk mengungguli pesaing dan memperkuat posisi pasar. Berbagai strategi dapat digunakan oleh bisnis untuk memanfaatkan situasi ini dan tumbuh bahkan dalam kondisi perekonomian yang sulit. Perusahaan dengan kondisi keuangan yang baik dan memiliki cadangan kas yang sehat dari tabungan berbunga tinggi menjadi lebih menarik bagi calon investor. Hal ini dapat menciptakan peluang seperti: (1) Modal Ventura: Lingkungan suku bunga yang tinggi dapat menyebabkan ketatnya pendanaan bagi bank dan perusahaan dengan penyangga finansial yang kuat lebih mungkin menarik modal ventura untuk rencana ekspansi; (2) Merger dan Akuisisi: Perusahaan dengan cadangan modal mungkin dapat mengakuisisi pesaing secara strategis yang mengalami kesulitan keuangan karena kenaikan biaya pinjaman. Dengan melakukan itu, perusahaan dapat mempercepat pertumbuhannya sendiri.

Namun, ada juga beberapa tantangan bagi pertumbuhan bisnis dengan suku bunga yang tinggi. Seperti disebutkan sebelumnya, meningkatnya biaya kredit merupakan tantangan terbesar, dimana hal ini membuat lebih mahal bagi perusahaan untuk membiayai proyek

ekspansi seperti pembukaan cabang dan toko baru menjadi lebih mahal karena biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk real estate dan peralatan. Bisnis yang mengandalkan pemeliharaan inventaris dalam jumlah besar untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dapat menghadapi tekanan arus kas ketika kredit untuk membeli inventaris menjadi terlalu mahal. Biaya pinjaman yang tinggi juga dapat mempersulit perusahaan untuk berinvestasi dalam research and development, sehingga merugikan prospek pertumbuhan jangka panjang mereka. Dan biasanya, ketika suku bunga naik, pendapatan konsumen menurun. Hal ini dapat menyebabkan penurunan permintaan barang dan jasa secara keseluruhan, sehingga berdampak pada bisnis yang bergantung pada belanja konsumen.

Selain itu, bisnis juga perlu mengambil langkah strategis untuk menavigasi lingkungan suku bunga tinggi karena suku bunga yang tinggi menciptakan lingkungan keuangan yang lebih ketat bagi dunia usaha. Dimana mereka harus lebih berhati-hati dalam melakukan peminjaman, menavigasi lanskap belanja konsumen yang berpotensi melemah, dan membuat keputusan strategis dengan pandangan yang lebih kritis. Dengan memahami tantangan-tantangan tersebut, bisnis dapat menavigas lingkungan tersebut dan tetap mencapai pertumbuhan. Taktik kunci yang dunia usaha perlu mengambil langkah strategis untuk menavigasi lingkungan ini adalah: (1) optimalisasi arus kas: perusahaan harus fokus pada pengumpulan pembayaran dengan cepat dan menegosiasikan persyaratan yang lebih baik dengan pemasok guna menyediakan pendanaan tambahan untuk upaya pertumbuhan. (2) pembiayaan alternatif: temukan opsi di luar pinjaman bank tradisional, termasuk modal ventura, angel investor, atau penyewaan peralatan untuk mengakses modal guna pertumbuhan tanpa menimbulkan biaya pinjaman yang tinggi. (3) fokus efisiensi: perusahaan perlu mengidentifikasi area untuk meningkatkan efisiensi operasional dan mengurangi biaya agar dapat mempertahankan profitabilitas bahkan di masa ekonomi sulit. 

Banyak dunia usaha menghadapi masa-masa sulit karena kondisi ekonomi yang terus melemah dan suku bunga yang terus meningkat. Namun bagi mereka yang berhati-hati dan mudah beradaptasi, situasi ini justru menghadirkan peluang tersembunyi untuk mengungguli persaingan dan memperkuat posisi pasar mereka. Kunci keberhasilan dalam kondisi ini terletak pada kemampuan perusahaan dalam mengoptimalkan strategi bisnisnya, memanfaatkan peluang yang ada dan menarik perhatian investor. Dengan menerapkan strategi yang tepat, seperti mempertahankan struktur harga yang stabil, meningkatkan efisiensi operasional, dan memberikan opsi pembiayaan yang menarik, perusahaan dapat memaksimalkan keuntungan dan memperkuat daya saingnya. Keuntungan yang dihasilkan dapat digunakan untuk berbagai tujuan strategis, termasuk investasi internal dalam pengembangan produk dan perluasan pasar, pembayaran utang untuk mengurangi beban keuangan, dan peningkatan dividen untuk menarik investor. 

Selain itu, perusahaan perlu menunjukkan ketahanan dan fleksibilitas dalam menghadapi perubahan kondisi ekonomi dan membangun tim yang kuat dan berpengalaman untuk menghadapi masa-masa sulit. Komunikasi yang terbuka dan transparan dengan investor serta penggunaan platform dan jaringan yang tepat juga penting untuk meningkatkan modal dan membangun kepercayaan investor. Melalui kombinasi strategi bisnis yang cerdas, pengenalan peluang, dan pendekatan yang menarik terhadap investor, perusahaan dapat memanfaatkan peluang meskipun ada ketidakpastian dan mendapatkan kepemimpinan pasar yang solid bahkan dalam kondisi ekonomi yang sulit.



Writer: Zafira Azalia Purwanto


Sources:

Aprilia, Z. (2024, April 24). BI Rate Naik Jadi 6,25%, Ini Komentar Bankir. CNBC Indonesia. https://www.cnbcindonesia.com/market/20240424153822-17-533077/bi-rate-naik-jadi-625-ini-komentar-bankir

Dahl, F., Elgeti, C., Schneider, L., Coppola, M., Dum, G., Vogt, P., & Biffar, A. (2023, February 22). Why Rising Interest Rates Aren’t a Cure-All for Banks. BCG Global. https://www.bcg.com/publications/2023/why-rising-interest-rates-are-not-a-cure-all-for-the-banking-industry

Gillis, S., Mergy, L., Shalleck, J., & DuPriest, R. (2024, March 1). Adapt Your Strategy to Higher Interest Rates. Harvard Business Review. https://hbr.org/2024/03/adapt-your-strategy-to-higher-interest-rates

Karlsson, A., & Swan, D. (2023, November 10). Navigating the new normal: Operations insights for 2024 | McKinsey. Www.mckinsey.com. https://www.mckinsey.com/capabilities/operations/our-insights/navigating-the-new-normal-operations-insights-for-2024

Sahadi, J. (2024, March 20). How to make high interest rates work for your hard-earned savings | CNN Business. CNN. https://edition.cnn.com/2024/03/20/success/interest-rates-savings-cash?cid=ios_app



4 views0 comments

Commenti


bottom of page